Lifestyle

Suka Duka Sopo Sebagai Sopir Ambulans, Dari Tekor Rp 5 Juta Sampai Pengalaman Mistis

Sopo (21) merupakan mahasiswa semester akhir di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, yang aktif bekerja sampingan sebagai sopir ambulans.

Tribun Tangerang/Leonardus Wical Zelena Arga
Muhammad Ilham Rizki (21) atau akrab yang dipanggil dengan Sopo, berfoto di belakang unit ambulans, yang parkir di lapangan samping markas sopir ambulans daerah Gg H Pean, Kecamatan Larangan, Tangerang, Banten, Rabu (20/4/2022). 

TRIBUNTANGERANG.COM, TANGERANG - Menjadi sopir ambulans erat hubungannya dengan duka bagi keluarga yang terkena musibah. Pasalnya ambulans hanya  membawa orang yang sakit atau jenazah.

Namun, bukan hanya pihak keluarga saja, sopir ambulans yang notabene orang luar pun kerap mendapat kisah tidak mengenakan.

Ucapan terima kasih yang tulus dari pihak keluarga yang membuat sopir ambulans sudah merasa bahagia dan bertahan dengan profesinya tersebut.

Salah satu sopir ambulans, Sopo menceritakan pengalamannya selama menjadi sopir ambulans

"Pernah tuh mas waktu mengantar pasien dari sini ke Palembang, Sumatra Selatan, saya tekor hampir Rp 5 juta," ujar Muhammad Ilham Rizki atau yang akrab dipanggil Sopo, saat ditemui di markas daerah Gg H Pean, Kecamatan Larangan, Kota Tangerang, Banten, Rabu (20/4/2022).

Hal ini karena biaya perjalanan, mulai dari bensin, kapal penyebrangan, hingga makan, ditanggung Sopo sendiri dan tidak ada yang mengganti.

Baca juga: Adang Ambulans Bawa Pasien, Pria Berseragam ASN Polri Bersikap Kasar

Sopo (21) merupakan mahasiswa semester akhir di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, yang aktif bekerja sampingan sebagai sopir ambulans.

Motivasinya menjadi sopir ambulans karena ingin membantu orang-orang yang membutuhkan bantuan saat situasi darurat.

"Malah seringnya itu saya dapat telepon saat tengah malam. Jam segitu kan pasti sepi jalanan, nah saya sering dapat korban kecelakaan gitu mas," ucap pria yang pernah menjadi relawan di komunitas Aksi Cepat Tanggap (ACT).

Mahasiswa jurusan Ilmu Komunikasi Penyiaran Islam itu rela mengeluarkan sejumlah uang yang cukup banyak, karena melihat keluarga pasien yang tidak mampu untuk sekedar memberikan uang bensin.

Baca juga: Konflik Pengemudi Mercy dan Ambulans Berakhir Damai, Pengemudi Mercy Minta Maaf

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved